6/1/12

24th of March

Mau flashback dulu deh ketanggal ini. Pas itu tepat banget hari sabtu, mulai dari pagi sampe pulang pun hari itu kuanggap biasa aja. Flat dan seperti biasa. Ngga ada feeling apa yang akan terjadi. Pulang sekolah aku ngga nongkrong di lorong IPS tempat yang biasanya aku sama bitches tempatin buat nongkrong, ngomongin hal-hal yang ngga jelas dan having fun. Emang kalo mulai dari hari Jumat-Sabtu kita ngga ngumpul disitu, nggak kok nggak ada yang maksa untuk ngumpul semua naturally dateng kesitu, curhat dan ngeshare semua nya. Kita emang jarang dan hampir nggak pernah kumpul dihari Jumat-Sabtu karna masing-masing banyak yang sibuk dihari itu, apalagi almost all of us itu anggota paskibra yang emang jadwal ekskulnya hari itu.

Aku, Karin sama Lia cuma jalan bertiga entah mau kemana dan ngapain lebih tepatnya nggak ada tujuan dan hopeless. Kita cuma duduk-duduk dan seperti biasa having fun di depan hall of fame. Beberapa menit kemudian, Lia dijemput. Jadi intinya ini tinggal aku sama Karin. Kita duduk berdua ketawa-ketawa gak jelas dan boring sampe tiba-tiba Dita dateng nyamperin kita buat ngobrol-ngobrol biasa. Nggak ada tanda-tanda apapun. Dita minjem hpku and as always dia ngebaca bbm ku sama Aflah yang pas itu emang belum jadi dan baru kembali menyambungkan komunikasi kita sekitar seminggu yang lalu. Sama juga, aku minjem balik bb nya Dita dan yang pasti baca bbmnya dia sama Aflah dong. Dia nggak sadar kalo pas itu aku lagi baca bbm-annya dia sama Aflah. Pas aku baca aku nemuin something gitu

(I:Ila, D:Dita, K:Karina, R:Rhea, N:Nadya)
I: Loh dit, ini yang dimaksud Aflah nembak-nembak, pegang-pegang tangan sama yang maksud bbm mu ke dia tentang yang tau dia mau nembak itu apasih?
D: HAAAAA*ngerebut bb nya dengan maksa* ngga kok ngga *muka sok stay calm*
I: Loh dit itu maksudnya apa, please kasi tau dit *muka khawatir* aa dita dia mau nembak siapa? cewe lain kan?
D: Hmm aduh maaf laaa maaf
I: Dit, please kasi tau aku. Aku gamau di php-in sama dia untuk kedua kalinya dit. Aku tau itu pasti bukan aku terus kenapa dia bales sms ku, bbm-in aku, udah gak cuek lagi, balik bikin nge-fly lagi, sampe dia juga ngajak aku nonton?  Kenapa dia ngasi harapan itu lagi?
D:*muka depressed* aduh laa ngga-ngga la.
I: Tuhkan dia deket sama cewe lain juga, aaah yaudah aku mau jauhin dia lagi aku gakmau ganggu dia lagi *muka hampir nangis* *air mata hampir keluar*
D: Jangan laa
K: Alah itu pasti kamu *sambil senyumsenyum*
I: Apasih rin gausah ke geeran deh, ngga aku yakin itu pasti cewe lain:( aku mau ngejauh aja
D: Loh jangan laaa.
Tiba tiba Nadya sama Rhea dateng.
I: Naaaaddd, rheee aflah loh phpin aku lagi:( dia mau nembak cewe lain *jelasin panjang lebar*
N: Hah masa? duh ngga ngga laaa *sambil mesem*
R: Ngga mungkin laaa.
Lagi dan lagi, Dita pergi balik ke depan aula kumpul sama anak kelasnya.
Aku disitu masi aja galau, tetep aja galau dan cuma berdua sama Karin karna Nadya sama Rhea udah balik paski tapi tiba-tiba lagi mereka semua termasuk Dita balik lagi ke depan hall of fame masih dengerin aku yang mewek-mewek. Dita bisikin Nadya sama Rhea something gitu sampe mereka balik lagi kumpul sama anak paski dan mereka ninggal aku dengan senyum-senyum gitu. Sekitar 5 menit gitu Karin pulang sama adeknya, jadi disitu tinggal aku sendiri karna Dita udah balik ke depan aula lagi.

Ipip yap ipip, tiba-tiba aja nongol sambil mainan bola basket didepanku. Kukira dia nunggu dijemput didepan hall of fame karna Bu Agustin udah nyuruh semua anak-anak pulang, jadi dia ngungsi kesitu. Kita ngobrol dan biasa aja. Dilanjutin sama Nana, dia dateng juga ke hall of fame dan aku punya pikiran yang sama yap nunggu jemputan.

(N:Nana)
I: *muka muka khawatir plus galau*
N: Kenapa sih laaa?
I: Ahhh aku belum-belum dijemput nih *alibi dari galau*
N: Oh, kirain kenapa haha.

Nah pas ini, Dita, Hafizh, Bagas, Vandy sama siapa ya Abi kalo gak salah itu juga ke hall of fame. Main-main gak jelas gitu tapi aku nggak mikir aneh-aneh *ini serius* pas itu aku nggak punya feeling apapun, 100% kukira mereka nunggu jemputan. Aku nyoba nenangin diri beberapa kali supaya gak kepikiran tentang itu. DAAAAAAAN, taraaaaaa Aflah sama Titan dateng barengan. Aflah langsung duduk gitu, pas itu aku bener-bener salting nggak karu-karuan, nggak berani liat mukanya apalagi matanya. Epic nya lagi tiba-tiba aku senyum-senyum sendiri, fyi pas itu rasanya deg-deg an bangeeeeeeet super deg-deg an.

(A:Aflah, I:Ila)
A: Maaf ya pas itu aku udah php-in kamu.
I: Oh iya gak papa kok gak papa *nahan salting*
A: Sekarang aku mau serius, mau gak jadi pacarku?
I: *JREEEEEEEEENG* *speechless* *masi shock* Gimana ya, masi perlu kujawab yaa? Iya aku mau *sambil mesem-mesem*
Semuanya : Cieeeeee

Lalu kemudian hening, eh nggak deng, semua heboh except me and you. We're so awkward that time, diem dan ya begitulah. Pas itu dia langsung pamit sholat dan kebetulan aku juga udah dijemput. Alhamdulillah dijemputnya tepat waktu:p and finally I'm Aflah's since Saturday, March 24th 2012 at 12.50 pm depan hall of fame. That time, that date, that day and that place, something's special to me and I'll never forget those sweetest memories:) See? God has the best plans and also God has perfect timing.

a girl who's already felt God's miracle,
Ila.

2 comments:

  1. Awww unyu banget jadi inget dulu waktu aku ditembak dor :') Everlast ya Ilaaaa <3

    ReplyDelete
  2. Amin:"") mba wanda juga yaaa<3

    ReplyDelete